FOR4D

FOR4D

FOR4D

FOR4D

FOR4D

FOR4D

FOR4D

FOR4D

FOR4D

FOR4D

FOR4D

FOR4D

FOR4D

FOR4D

FOR4D

FOR4D

FOR4D

FOR4D

FOR4D

FOR4D

FOR4D

FOR4D

FOR4D

FOR4D

FOR4D

FOR4D

FOR4D

FOR4D

FOR4D

FOR4D

FOR4D

FOR4D

FOR4D

FOR4D

FOR4D

FOR4D

FOR4D

Scatter Hitam

prediksi togel

bet4d

Know Your Idol

Berita Game

Berita Arab Saudi

Berita Musik

Berita Finance Teknologi

Wisata Ekstrim

Resep Kuliner

Berita Otomotif

Technology News

News Update

Berita Terkini

Situs Toto

Prediksi Togel Jitu

slot thailand

slot thailand

scatter hitam

bandar casino

situs toto

slot pulsa

slot 5000

scatter hitam

situs toto

for4d for4d for4d for4d for4d for4d for4d

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Parlay

Parlay

Parlay

Parlay

Parlay

Slot Gacor

Slot Gacor

Slot Thailand

Slot Thailand

Scatter Hitam

Scatter Hitam

Scatter Hitam

Scatter Hitam

Scatter Hitam

Scatter Hitam

Situs Slot Gacor

Rokokslot

Rokokslot

Toto Slot

Toto Slot

Mix parlay

Mix Parlay

Slot 5000

Slot 5000

Slot 5000

Arab Saudi Hadapi Peningkatan Kasus Demam Berdarah

Arab Saudi Hadapi Peningkatan Kasus Demam Berdarah

8jeddah.comArab Saudi sedang bergulat dengan lonjakan kasus demam berdarah . Virus ini menyebar melalui gigitan nyamuk Aedes yang terinfeksi, terutama spesies Aedes aegypti , yang tumbuh subur di daerah beriklim tropis dan subtropis. Nyamuk ini menyebarkan demam berdarah dan virus lainnya, termasuk Zika, menjadikannya salah satu dari tiga nyamuk teratas di dunia dalam hal jumlah penyakit yang dapat disebarkannya. Para ahli mengatakan Arab Saudi setiap tahunnya melaporkan ribuan kasus demam berdarah, gejala umumnya meliputi demam, ruam, mual, serta nyeri yang dapat berlangsung hingga sepekan.

Beberapa penderita demam berdarah mengalami komplikasi yang dapat mengakibatkan pendarahan internal, syok, dan bahkan kematian. Pakar demam berdarah kelahiran Saudi, Asisten Profesor Kesehatan Lingkungan dan Pekerjaan di Universitas King Saud Kerajaan dan kepala Unit Kesehatan Masyarakat dan Pengobatan Pencegahan, Dr Kholood Altassan, mengatakan peningkatan kasus lebih disebabkan oleh urbanisasi dan ketahanan terhadap nyamuk dibandingkan perubahan iklim, meskipun kenaikan suhu memungkinkan penyebaran ke wilayah baru.

“Habitat nyamuk telah berkembang selama 20 tahun terakhir,” ujarnya kepada kepada Al Arabiya. Dr Kholood Altassan telah mempelajari demam berdarah di seluruh negeri sejak 2016.

Menurutnya, penyebaran penyakit ini di Arab Saudi bukanlah sesuatu yang baru dan anomali, kendati mengejutkan banyak orang yang bekerja di Arab Saudi.

“Pasalnya, secara historis, kita telah melihat jenis penyakit yang ditularkan oleh nyamuk ini di wilayah malaria atau di daerah beriklim tropis, jadi aneh jika kita melihatnya di lingkungan yang kering dan gersang seperti di Arab Saudi,” ujarnya.

Urbanisasi Altassan mengatakan dia telah menghubungi Kementerian Kesehatan Arab Saudi beberapa tahun lalu untuk menanyakan penyakit terkait perubahan iklim apa yang paling mengkhawatirkan mereka. Jawaban mereka: Demam berdarah. Ia mengatakan penyakit ini pertama kali masuk ke Arab Saudi pada akhir tahun 1993 atau awal tahun 1994. Saat itu, iklim kering dianggap tidak ramah bagi vektor nyamuk Aedes FOR4D. Namun, penyakit ini berhasil mendapatkan pijakan dan menjadi endemik di Wilayah Barat.

“Ketika hal itu terjadi, mereka terkejut karena iklimnya tidak cocok. Kini kita semakin memahami bahwa meskipun iklimnya belum tentu ideal, nyamuk ini – Aedes aegypti – sangat tangguh dan mampu bertahan dalam kondisi kering untuk jangka waktu yang lebih lama, dan mampu menemukan iklim mikro di lingkungan sekitar. Lingkungan perkotaan di mana ia dapat tumbuh dan berkembang,” jelas Altassan.

Demam berdarah – meskipun lazim terjadi di Arab Saudi selama 20 tahun – kini menyebar lebih jauh ke wilayah pedalaman hingga ke ibu kota.

“Saat saya melakukan penelitian, tidak ada Aedes aegypti di Riyadh dan tidak ada Aedes aegypti di luar Wilayah Barat. Pada tahun 2021, Arab Saudi menerbitkan makalah yang menyatakan bahwa untuk pertama kalinya ada Aedes aegypti di Riyadh,” katanya.

Tahun ini, Arab Saudi mencatat adanya kasus-kasus tanpa riwayat perjalanan ke daerah endemis, yang mengindikasikan penularan lokal dan “hal ini merupakan hal baru,” kata Altassan. Cuaca panas dan lembap merupakan tempat berkembang biak yang ideal bagi nyamuk pembawa penyakit seperti Aedes aegypti. Suhu yang lebih hangat telah memperluas habitat mereka, memungkinkan mereka menyebar ke wilayah yang sebelumnya tidak terkena dampak. Curah Hujan Meningkatnya kejadian cuaca ekstrem, seperti banjir, juga menyebabkan genangan air tempat nyamuk berkembang biak. Arab Saudi mengalami curah hujan yang sangat deras dalam beberapa tahun terakhir, sehingga memicu perkembangbiakan nyamuk. Menurut studi tahun 2023 berjudul ‘Pengetahuan, sikap, dan praktik terhadap demam berdarah di kalangan masyarakat: Sebuah studi cross-sectional di wilayah Barat Arab Saudi,’ yang diterbitkan dalam jurnal Frontiers, penulis Munerah Hamed mencatat bahwa wilayah Barat Arab Saudi mengalami serangkaian kejadian curah hujan besar antara tahun 2017 dan 2023, yang mengakibatkan epidemi demam berdarah berkembang pesat di wilayah tersebut.

“Curah hujan di musim dingin menciptakan lingkungan perkembangbiakan yang kondusif bagi vektor nyamuk demam berdarah, sehingga meningkatkan tingkat penularan. Di sisi lain, panasnya musim panas mempercepat siklus hidup nyamuk dan meningkatkan replikasi virus, sehingga meningkatkan risiko penularan demam berdarah,” kata Hamed.

Organisasi Kesehatan Dunia telah mencatat dalam peringatan penyakit menular terbarunya bahwa kasus demam berdarah meningkat.

“Setelah terjadi sedikit penurunan kasus antara tahun 2020-2022 akibat pandemi COVID-19 dan tingkat pelaporan yang lebih rendah, pada tahun 2023, terjadi peningkatan kasus demam berdarah secara global, yang ditandai dengan peningkatan signifikan dalam jumlah, skala, dan kejadian secara simultan. dari beberapa wabah, menyebar ke wilayah yang sebelumnya tidak terkena demam berdarah. Wabah juga dilaporkan terjadi di negara-negara berpenghasilan menengah dan tinggi seperti Mesir dan Arab Saudi karena perubahan iklim yang menyebabkan curah hujan yang tidak biasa.

Lonjakan kasus Arab Saudi mengalami peningkatan kasus demam berdarah yang signifikan dalam beberapa tahun terakhir. Menurut Kementerian Kesehatan Saudi dan WHO, kasus-kasus yang dilaporkan telah meningkat baru-baru ini, menggarisbawahi kebutuhan mendesak akan tindakan efektif untuk memerangi penyakit ini. Buku Tahunan Statistik Kementerian Kesehatan Arab Saudi tahun 2002 – catatan tahun terakhir – mencatat 3.647 kasus di seluruh Kerajaan. Pada tahun 2023, WHO mencatat Arab Saudi menjadi salah satu dari tiga negara teratas yang melaporkan kasus demam berdarah di Kawasan Mediterania Timur.

Dalam studi tahun 2023, ‘Prevalensi demam berdarah di Arab Saudi: Jeddah sebagai studi kasus,’ Hanan Alyahya, penulis laporan yang diterbitkan dalam jurnal Entomological Research, mencatat bahwa pada tahun 2023 terjadi lonjakan kasus demam berdarah: “Yang pertama Kasus yang tercatat di Arab Saudi terjadi pada bulan Oktober 1993. Namun, data harian menunjukkan bahwa tahun 2023 merupakan tahun epidemi besar. Jumlah infeksi mencapai 4.099 selama paruh pertama tahun ini, menunjukkan peningkatan yang signifikan dibandingkan tahun-tahun sebelumnya.”

Stacey Rizza, seorang spesialis penyakit menular dan profesor kedokteran di Mayo Clinic FOR4D, mengatakan kepada Al Arabiya English bahwa Arab Saudi telah berubah dari “yang mungkin hanya beberapa ratus kasus setiap tahun pada 20 tahun yang lalu, menjadi ribuan kasus setiap tahun sekarang. “ “Mereka mengalami peningkatan kasus demam berdarah 10 kali lipat, atau bahkan lebih, karena perbedaan transmisi air dan curah hujan.” Ia mengatakan, demam berdarah terutama menimbulkan masalah di wilayah tengah dunia sekitar khatulistiwa yang lembab dan banyak nyamuk.

“Karena perubahan iklim dan perubahan lingkungan dalam 25 tahun terakhir, jumlah kasus meningkat secara dramatis, dan itulah mengapa hal ini semakin mendapat perhatian,” katanya.

Jeddah Avatar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Liyana Parker

Lorem ipsum dolor sit amet, consectetur adipiscing elit, sed do eiusmod tempor incididunt ut labore et dolore magna aliqua. Ut enim ad minim veniam, quis nostrud exercitation ullamco laboris nisi ut aliquip ex ea commodo consequat.

Slot x500

Rokokslot

Rokokslot

Slot Mahjong

Scatter Biru

Slot Mahjong

Rokokslot

RTP Slot Gacor

Scatter Pink

Rokokslot

Live Casino

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Berita Random

Berita Terkini

Pusat Kesehatan

Wisata Masa Kini

Pusat Kuliner

Kamu Harus Tau

Gudang Resep

Berita Seputar Olahraga

Fakta Menarik