FOR4D

FOR4D

FOR4D

FOR4D

FOR4D

FOR4D

FOR4D

FOR4D

FOR4D

FOR4D

FOR4D

FOR4D

FOR4D

FOR4D

FOR4D

FOR4D

FOR4D

FOR4D

FOR4D

FOR4D

FOR4D

FOR4D

FOR4D

FOR4D

FOR4D

FOR4D

FOR4D

FOR4D

FOR4D

FOR4D

FOR4D

FOR4D

FOR4D

FOR4D

FOR4D

FOR4D

FOR4D

FOR4D

FOR4D

FOR4D

FOR4D

FOR4D

FOR4D

FOR4D

FOR4D

FOR4D

FOR4D

FOR4D

FOR4D

FOR4D

FOR4D

FOR4D

FOR4D

FOR4D

FOR4D

prediksi togel

bet4d

Know Your Idol

Berita Game

Berita Arab Saudi

Berita Musik

Berita Finance Teknologi

Wisata Ekstrim

Resep Kuliner

Berita Otomotif

Technology News

News Update

Berita Terkini

Situs Toto

Prediksi Togel Jitu

slot thailand

slot thailand

scatter hitam

bandar casino

situs toto

slot pulsa

slot 5000

scatter hitam

situs toto

for4d for4d for4d for4d for4d for4d for4d

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Parlay

Parlay

Parlay

Parlay

Parlay

Slot Gacor

Slot Gacor

Slot Thailand

Slot Thailand

Scatter Hitam

Scatter Hitam

Scatter Hitam

Scatter Hitam

Scatter Hitam

Scatter Hitam

Situs Slot Gacor

Arab Saudi Membuat Kekuatan Nuklir Tak Tertandingi Pada Masa Depan

Arab Saudi Membuat Kekuatan Nuklir Tak Tertandingi Pada Masa Depan

8jeddah.com – Penasihat Keamanan Nasional Gedung Putih Jake Sullivan akan mengunjungi Arab Saudi akhir pekan ini untuk melakukan pembicaraan yang diperkirakan akan membahas perjanjian kerja sama nuklir sipil, salah satu bagian dari perjanjian yang lebih luas yang diharapkan Washington akan mengarah pada normalisasi hubungan Israel-Saudi. Arab Saudi Akan Menjadi Kekuatan Nuklir yang Tak Tertandingi di Masa Depan, Ini Buktinya :

1. Nuklir untuk Kepentingan Sipil Melansir Reuters, berdasarkan Pasal 123 Undang-Undang Energi Atom AS tahun 1954, Amerika Serikat dapat merundingkan perjanjian untuk terlibat dalam kerja sama nuklir sipil yang signifikan dengan negara lain.

Perjanjian ini menetapkan sembilan kriteria non-proliferasi yang harus dipenuhi oleh negara-negara tersebut agar negara-negara tersebut tidak menggunakan teknologi tersebut untuk mengembangkan senjata nuklir atau mentransfer bahan-bahan sensitif kepada negara lain. Undang-undang tersebut mengatur peninjauan kongres terhadap perjanjian tersebut.

2. Menyukseskan Visi 203O Sebagai eksportir minyak terbesar di dunia, Arab Saudi pada pandangan pertama bukanlah kandidat yang jelas untuk perjanjian nuklir yang biasanya bertujuan membangun pembangkit listrik untuk menghasilkan listrik FOR4D.

Ada dua alasan mengapa Riyadh ingin melakukan hal tersebut. Yang pertama adalah bahwa berdasarkan rencana reformasi Visi 2030 yang ambisius dari Putra Mahkota Mohammed bin Salman, kerajaan tersebut bertujuan untuk menghasilkan energi terbarukan dalam jumlah besar dan mengurangi emisi. Setidaknya sebagian dari hal ini diperkirakan berasal dari energi nuklir. Para pengkritik menyebutkan kemungkinan alasan kedua: bahwa Riyadh mungkin ingin mengembangkan keahlian nuklir jika suatu hari nanti ingin memperoleh senjata nuklir meskipun ada perlindungan yang diabadikan dalam perjanjian dengan Washington untuk mencegah hal ini.

Putra mahkota Saudi telah lama mengatakan bahwa jika Iran mengembangkan senjata nuklir, Arab Saudi akan mengikutinya. Sikap ini telah memicu kekhawatiran mendalam di kalangan pendukung pengendalian senjata dan beberapa anggota parlemen AS mengenai kemungkinan kesepakatan nuklir sipil AS-Saudi. Kerajaan Muslim Sunni dan Iran yang revolusioner Syiah telah berselisih selama beberapa dekade.

3. AS Akan Mendapatkan Keuntungan Strategis Mungkin ada keuntungan strategis dan komersial. Pemerintahan Biden tidak merahasiakan harapannya untuk menjadi perantara perjanjian multi-bagian yang akan mengarahkan Arab Saudi dan Israel untuk menormalisasi hubungan. Mereka yakin dukungan Saudi terhadap normalisasi mungkin sebagian bergantung pada tercapainya kesepakatan nuklir sipil.

Manfaat strategisnya adalah meningkatkan keamanan Israel, membangun koalisi yang lebih luas melawan Iran, dan memperkuat hubungan AS dengan salah satu negara Arab terkaya di saat Tiongkok berupaya memperluas pengaruhnya di Teluk.

Manfaat komersialnya adalah menempatkan industri AS pada posisi utama untuk memenangkan kontrak pembangunan pembangkit listrik tenaga nuklir di Arab Saudi, karena perusahaan-perusahaan atom AS bersaing dengan Rusia, Tiongkok, dan negara-negara lain dalam bisnis global.

4. Terganggu Perang Gaza Pada awalnya, hal ini tidak dapat dibayangkan ketika perang Gaza berkecamuk. Israel menginvasi Jalur Gaza setelah orang-orang bersenjata pimpinan Hamas pada 7 Oktober menyerang komunitas Israel selatan, menewaskan sekitar 1.200 orang dan menyandera 253 orang. Jumlah korban tewas di Gaza, menurut para pejabat kesehatan di wilayah pesisir yang dikuasai Hamas, telah meningkat menjadi lebih dari 35.000 orang dan malnutrisi tersebar luas. Sulit membayangkan Saudi bersedia menormalisasi hubungan sementara warga Palestina menderita banyak korban jiwa.

5. Prasyarat untuk Normalisasi Hubungan dengan Israel Amerika Serikat berharap menemukan cara untuk memberikan beberapa hal yang diinginkan Arab Saudi, yakni pakta nuklir sipil, jaminan keamanan, dan jalan menuju negara Palestina, sebagai imbalan atas persetujuan Riyadh untuk menormalisasi hubungan dengan Israel. Awal bulan ini, tujuh orang yang mengetahui masalah ini mengatakan kepada Reuters bahwa pemerintahan Biden dan Arab Saudi sedang menyelesaikan perjanjian jaminan keamanan AS dan bantuan nuklir sipil ke Riyadh FOR4D. Namun, normalisasi Israel-Saudi yang lebih luas yang dibayangkan sebagai bagian dari “tawar-menawar besar” di Timur Tengah masih sulit dipahami.

6. Kedepannya, Saudi Akan Memiliki Bom Nuklir Persoalan utamanya adalah apakah Washington akan setuju untuk membangun fasilitas pengayaan uranium di wilayah Saudi, kapan mereka akan melakukannya, dan apakah personel Saudi mungkin mempunyai akses atau organisasi tersebut akan dijalankan sendiri oleh staf AS dalam pengaturan “kotak hitam”. Tanpa adanya perlindungan dalam perjanjian, Arab Saudi, yang memiliki bijih uranium, secara teoritis dapat menggunakan fasilitas pengayaan untuk memproduksi uranium yang sangat diperkaya, yang jika dimurnikan dengan cukup, dapat menghasilkan bahan fisil untuk bom. Masalah lainnya adalah apakah Riyadh akan setuju untuk melakukan investasi Saudi di pabrik pengayaan uranium yang berbasis di AS dan milik AS serta mempekerjakan perusahaan-perusahaan AS untuk membangun reaktor nuklir Saudi.

Jeddah Avatar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Liyana Parker

Lorem ipsum dolor sit amet, consectetur adipiscing elit, sed do eiusmod tempor incididunt ut labore et dolore magna aliqua. Ut enim ad minim veniam, quis nostrud exercitation ullamco laboris nisi ut aliquip ex ea commodo consequat.

Slot x500

Rokokslot

Rokokslot

Slot Mahjong

Scatter Biru

Slot Mahjong

Rokokslot

RTP Slot Gacor

Scatter Pink

Rokokslot

Live Casino

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Berita Random

Berita Terkini

Pusat Kesehatan

Wisata Masa Kini

Pusat Kuliner

Kamu Harus Tau

Gudang Resep

Berita Seputar Olahraga

Fakta Menarik